Negara Wajib Selesaikan Kasus Pelanggaran HAM

0
674

Jakarta,Zonadinamika.com. Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) menyatakan penyelesaian kasus-kasus pelanggaran hak asasi manusia (HAM) memang merupakan kewajiban negara yang perlu dituntaskan dengan baik dan benar.

“Negara memang barus menyelesaikan karena itu kewajiban negara. Oleh karena itu, rencana Joko Widodo cs bukan sedekah buat korban dan masyarakat, justru sebaliknya penundaan-penundaan ini adalah bentuk pelanggaran hak atas keadilan,” kata Koordinator Kontras Haris Azhar di Jakarta, Sabtu.

Haris Azhar berpendapat bahwa faktor kecepatan memang harus. Akan tetapi, mesti dalam artian yang logis, antara lain waktu demi waktu dalam penyelesaian harus diisi dengan proses yang seharusnya dan terbuka.

Untuk itu, Koordinator Kontras juga mengeritik target pemerintah yang memberikan “harga mati” selama 6 bulan harus selesai untuk penyelesaian kasus-kasus pelanggaran HAM berat.

“Saya khawatir ini hanya akan jadi proses yang miskin akan keadilan yang seutuhnya, gagal memberikan kepuasan baik dalam proses maupun dalam artian substansi hukum. Hanya karena sekadar mau cepat selesai aspek keadilan, kebenaran jadi hilang,” katanya.

Selain itu, menurut dia, terlepas dari rencana penyelesaian yang hanya 6 bulan, sampai sejauh ini, rencana pemerintah hanya berputar-putar dari ucapan sejumlah pejabat dan konsep yang ada dinilai masih belum jelas, tidak transparan, tidak konsultatif, tidak terukur, dan tidak menjawab masalah.

Sebagaimana diberitakan, Presiden Jokowi berjanji akan menuntaskan kasus-kasus pelanggaran HAM pada tahun 2016.

“Semuanya dituntaskan tahun ini,” kata Presiden Jokowi di Istana Negara Jakarta, Jumat (8/1), setelah acara makan bersama wartawan yang bertugas meliput di lingkungan Istana Kepresidenan.

Penuntasan kasus tersebut, kata dia, bersifat menyeluruh dengan menuntaskan semuanya tanpa melihat tahun terjadinya kasus, termasuk juga untuk kasus HAM tahun 1965 yang kerap kali menjadi bahan perbincangan panas sampai saat ini.

Sebelumnya, Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Luhut Binsar Panjaitan berharap penyelesaian kasus pelanggaran HAM berat pada masa lalu tuntas pada pertengahan 2016. “Jadi, berharap pertengahan tahun ini sudah selesai,” kata Luhut di Jakarta, Kamis (7/1).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here