Jalan Kaki 15 Km, 30 Warga Gantian Tandu Ibu Mau Melahirkan

0
677

SULAWESI TENGGARA,Zonadinamika.com. Teriakan itu berasal dari rumah salah seorang warga bernama Rudi (45). Ternyata, malam itu istri Rudi bernama Nining (39) sedang mengalami kesakitan yang sangat luar biasa saat hendak melahirkan anak keduanya. Tak ada bidan di desa itu. Dukun beranak pun tak ada. Akses jalan menuju ibu kota kecamatan terjal, berbatu, dan tak bisa dilewati kendaraan roda empat. Layanan PLN juga belum masuk.

Gelap Rabu malam menambah suasana semakin mencekam. Tetangga Rudi yang rumahnya berjauhan mulai berdatangan malam itu. Mereka berharap Nining bisa melahirkan dengan bantuan ibu-ibu di desa itu. Namun, hingga fajar menyingsing, bayinya tak kunjung lahir ke alam dunia. Anak itu masih terkungkung dalam alam rahim ibunya.

Warga pun menyarankan agar Rudi segera membawa istrinya ke Puskesmas terdekat untuk mendapatkan pertolongan medis. Sayangnya, untuk membawa Nining ke Puskesmas Ngapa, harus jalan kaki sejauh 15 kilometer dengan medan jalan yang sangat memprihatinkan.

Meski demikian, semangat Rudi bersama warga Dusun 6 tetap tinggi. Mereka pun sepakat membawa Nining ke Puskesmas dengan cara ditandu. Hanya menggunakan sarung dan sepotong bambu yang dipikul dua orang untuk membawa Nining.

Ada sekitar 30 orang warga berkumpul di desa tersebut yang siap bergantian memikul tandu bambu tersebut. Mereka melewati jalan yang bebatuan, terjal, dan licin.
Mereka berangkat sekira pukul 07.00 Wita dan tiba di Puskesmas Ngapa sekira pukul 16.00 Wita. Sembilan jam waktu yang digunakan menempuh perjalanan 15 kilometer itu.

Kegelisahan Rudi bersama warga yang menemaninya. Nining sempat mengalami pendarahan dalam perjalanan. Mereka terus berusaha berjalan tegap di jalan yang berlicin itu. Namun, fisik wanita berusia 39 tahun itu tetap kokoh dan tegas meskipun rasa sakit tak tertahankan lagi.

Setibanya di Puskesmas Ngapa, perawat yang bertugas tak bisa berbuat banyak. Hanya memberikan pertolongan pertama dengan menyuntikkan jarum infus untuk membantu wanita itu.

Pihak puskesmas pun menyiapkan surat rujukan untuk Nining agar dibawa ke BLUD Djafar Harun agar bisa mendapatkan penanganan lebih intensif. ( Muhammad Rusli))

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here