Arlianus Zebua Sangat Apresiasi Kinerja Kejari Gunungsitoli Yang Sita BB Korupsi

Gunungsitoli.
Zonadinamikanews.com
Seorang tokoh pemuda Kabupaten Nias, Arlianus Zebua sangat mengapresiasi kinerja Kejaksaan Negeri Gunungsitoli atas penyitaan barang bukti dugaan korupsi pada pembangunan penguatan tebing sungai idanogawo yang berlokasi di Desa Ahedano, Kecamatan Idanogawo, Kabupaten Nias.

Menurut Arlianus, penyitaan barang bukti tersebut merupakan komitmen Kejaksaan Negeri Gunungsitoli dalam rangka mengusut tuntas dugaan korupsi yang di kelola oleh UPT Pengelolaan Irigasi Nias pada Dinas Sumber Daya Air, Cipta Karya dan Tata Ruang Provinsi Sumatera Utara.

Proyek itu bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Provinsi Sumatera Utara Tahun Anggaran 2022 yang dikerjakan oleh CV. Gapura dengan nilai kontrak sebesar Rp3.039.163.539,05.

“Proyek Tembok Penahan di pinggir aliran sungai idanogawo Kabupaten Nias kuat dugaan telah terjadi tindak pidana korupsi sehingga negara telah dirugikan dan kita berharap agar Aparat Penegak Hukum (APH) dapat menindak tegas pihak-pihak terkait dalam proyek tersebut, “Ujar Arlianus.

Lebih lanjut, Arlianus sangat menyesali pihak teknis dan pengawas yang kurang kontrol pada proyek itu sehingga bangunan tembok penahanan tersebut baru seumur jagung sudah roboh.

Padahal, pemerintah telah menanggapi keluhan masyarakat agar dibangun TPT karena selalu mengalami longsor bila banjir terjadi dan terbukti sungai idanogawo terlihat pinggir jalan kurang lebih 30 ke 50 meter lagi.

“Kita akan kawal terus kasus ini dan bila perlu kita akan meminta dukungan masyarakat yang merasa dirugikan dan juga memohon dukungan rekan-rekan Lsm/Pers untuk mengawal kasus ini sampai tuntas sebagai bentuk dukungan kepada pihak Kejaksaan Negeri Gunungsitoli untuk menindak tegas oknum-oknum yang dengan sengaja telah melakukan dugaan tindak pidana korupsi, “Pungkasnya.

Diketahui, Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Gunungsitoli, Parada Situmorang, SH, MH didampingi Kasi Pidsus, Solidaritas Telaumbanua, SH serta Jaksa Penyidik, Theosofi Pratama Tohuli Lase, SH membenarkan pihaknya telah menerima pengembalian uang kasus terkait kasus dugaan korupsi proyek pembangunan Perkuatan Tebing Sungai Idanogawo di Desa Ahedano, Kecamatan Idanogawo, Kabupaten Nias.

“Uang yang sudah dikembalikan senilai Rp622 juta yang selanjutnya akan disita dan menjadi barang bukti untuk pemulihan kerugian dalam perkara ini, “Ucap Parada Situmorang.

Diterangkannya, adapun dugaan penyimpangan pada proyek tersebut antara lain ditemukan bangunan roboh akibat kedalaman pondasi tidak sesuai standar konstruksi dan terdapat material yang tidak sesuai ukuran serta terdapat dugaan penyimpangan fisik yang tidak sesuai dengan kontrak.

“Ada sebanyak 22 orang saksi dalam kasus dugaan korupsi ini dan masih belum kita tetapkan tersangka karena menunggu hasil audit resmi dari BPKP RI. Namun, kami pastikan dalam waktu dekat sudah ada penetapan tersangka, “Tandasnya.
(Elisandi)

Gunungsitoli.
Zonadinamikanews.com
Seorang tokoh pemuda Kabupaten Nias, Arlianus Zebua sangat mengapresiasi kinerja Kejaksaan Negeri Gunungsitoli atas penyitaan barang bukti dugaan korupsi pada pembangunan penguatan tebing sungai idanogawo yang berlokasi di Desa Ahedano, Kecamatan Idanogawo, Kabupaten Nias.

Menurut Arlianus, penyitaan barang bukti tersebut merupakan komitmen Kejaksaan Negeri Gunungsitoli dalam rangka mengusut tuntas dugaan korupsi yang di kelola oleh UPT Pengelolaan Irigasi Nias pada Dinas Sumber Daya Air, Cipta Karya dan Tata Ruang Provinsi Sumatera Utara.

Proyek itu bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Provinsi Sumatera Utara Tahun Anggaran 2022 yang dikerjakan oleh CV. Gapura dengan nilai kontrak sebesar Rp3.039.163.539,05.

“Proyek Tembok Penahan di pinggir aliran sungai idanogawo Kabupaten Nias kuat dugaan telah terjadi tindak pidana korupsi sehingga negara telah dirugikan dan kita berharap agar Aparat Penegak Hukum (APH) dapat menindak tegas pihak-pihak terkait dalam proyek tersebut, “Ujar Arlianus.

Lebih lanjut, Arlianus sangat menyesali pihak teknis dan pengawas yang kurang kontrol pada proyek itu sehingga bangunan tembok penahanan tersebut baru seumur jagung sudah roboh.

Padahal, pemerintah telah menanggapi keluhan masyarakat agar dibangun TPT karena selalu mengalami longsor bila banjir terjadi dan terbukti sungai idanogawo terlihat pinggir jalan kurang lebih 30 ke 50 meter lagi.

“Kita akan kawal terus kasus ini dan bila perlu kita akan meminta dukungan masyarakat yang merasa dirugikan dan juga memohon dukungan rekan-rekan Lsm/Pers untuk mengawal kasus ini sampai tuntas sebagai bentuk dukungan kepada pihak Kejaksaan Negeri Gunungsitoli untuk menindak tegas oknum-oknum yang dengan sengaja telah melakukan dugaan tindak pidana korupsi, “Pungkasnya.

Diketahui, Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Gunungsitoli, Parada Situmorang, SH, MH didampingi Kasi Pidsus, Solidaritas Telaumbanua, SH serta Jaksa Penyidik, Theosofi Pratama Tohuli Lase, SH membenarkan pihaknya telah menerima pengembalian uang kasus terkait kasus dugaan korupsi proyek pembangunan Perkuatan Tebing Sungai Idanogawo di Desa Ahedano, Kecamatan Idanogawo, Kabupaten Nias.

“Uang yang sudah dikembalikan senilai Rp622 juta yang selanjutnya akan disita dan menjadi barang bukti untuk pemulihan kerugian dalam perkara ini, “Ucap Parada Situmorang.

Diterangkannya, adapun dugaan penyimpangan pada proyek tersebut antara lain ditemukan bangunan roboh akibat kedalaman pondasi tidak sesuai standar konstruksi dan terdapat material yang tidak sesuai ukuran serta terdapat dugaan penyimpangan fisik yang tidak sesuai dengan kontrak.

“Ada sebanyak 22 orang saksi dalam kasus dugaan korupsi ini dan masih belum kita tetapkan tersangka karena menunggu hasil audit resmi dari BPKP RI. Namun, kami pastikan dalam waktu dekat sudah ada penetapan tersangka, “Tandasnya.
(Elisandi)

BAGIKAN BERITA

You cannot copy content of this page