Warga Lubuk Basung Agam Rintis Usaha Budidaya Jamur Tiram di Kala Pandemi

0
336

Agam- Sumbar,Zonadinamikanews.com.Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) menjadi salah satu sektor yang mendapat pukulan telak di masa pandemi Covid-19. Tidak sedikit usaha mengalami gulung tikar akibat lesunya roda perekonomian selama hampir dua tahun terakhir.

Namun, tidak sedikit pula pelaku usaha yang terus memupuk optimisme di kala pandemi. Seperti yang dilakukan warga Simpang Tembok, Kecamatan Lubuk Basung Kab. Agam ini. Gempuran pandemi Covid-19 tidak membuatnya urung berusaha. Seperti apa kisahnya?

Mulyadi (39) yang lebih akrab disapa (Amum) tampak cekatan mengaduk serbuk kayu, dedak, Qipsum casting (kapur) dan sejumlah bahan lainnya. Setelah kalis, bahan tersebut didiamkan dalam waktu satu malam. Lalu serbuk itu di isi ke dalam plastik berukuran 1 Kg dan dipadatkan yang kemudian dijadikan media tanam (baglog) jamur tiram.

Aktivitas membuat wadah tanam tempat meletakkan bibit jamur itu sudah dilakukan Mulyadi ( Amum) sejak beberapa hari terakhir. Pada kantung serbuk kayu berbentuk silinder itu, Mulyadi menitipkan asa agar rezekinya bermekaran bersamaan mekarnya sayuran bernama latin Pleurotus Ostreatus.

Mulyadi bercerita, sebelumnya usaha budidaya jamur tiram ini telah dilakoninya namun masih dalam skala kecil. Berbekal pengalaman tersebut, Mulyadi lantas mengembangkan usaha tersebut sebagai usaha keluarga di Lubuk Basung.

“Budidaya jamur ini sudah kami lakukan di Tiku, hasilnya cukup bagus. Saat ini kami mencoba merintisnya menjadi usaha keluarga, dengan harapan bisa produksi lebih banyak,” ujarnya, Sabtu (30/10).

Berdasarkan pengalaman ulasnya, ber budaya jamur tiram terbilang cukup mudah jika mengetahui tekniknya. Untuk menghasilkan jamur yang berkualitas, bisa dimulai dengan mempersiapkan baglog yang steril bebas dari hama, lalu bibit jamur tiram, kumbung atau ruang tempat tumbuhnya jamur.

Baca Juga :
Pupuk Bersubsidi Langkah Ditemukan di Kabupaten Toba

“Umumnya komposisi baglog terdiri dari serbuk kayu yang mudah lapuk, dedak, pupuk kompos, kapur, serta air. Komposisi penggunaan bahan-bahan ini berbeda-beda tergantung pada kebutuhan,” terang Mulyadi.

Dalam satu kali pembuatan, Mulyadi mengaku bisa membuat hingga 500 baglog dengan mengeluarkan kocek Rp2-3 juta. Dalam pembuatan ratusan baglog itu ia dibantu oleh 8 anggota keluarganya.

Menurut Mulyadi, hingga jamur mekar sempurna dibutuhkan waktu kurang lebih dua bulan. Lama waktu tersebut imbuhnya, dipengaruhi oleh suhu tempat dimana jamur itu dibudidayakan.

“Di rumah jamur kami di Tiku, dari pembuatan baglog hingga panen memakan waktu kurang lebih 51 hari, karena suhu di sana cukup tinggi, di Lubuk Basung ini kita belum tahu persis berapa waktu yang dibutuhkan,” ungkapnya.

Dirinya memproyeksi, dalam 500 baglog yang disediakannya itu bisa menghasilkan 2-3 Kg jamur tiram dalam satu kali panen. Dikatakan, jamur tiram bisa terus dipanen dalam kurun waktu dua kali sehari pagi dan sore

Mulyadi ( Amum) meyakini budidaya jamur tiram termasuk usaha yang tidak begitu terdampak oleh pandemi Covid-19. Buktinya saja, baglog-baglog yang tengah dibuatnya itu sudah memiliki tuannya. Mulyadi optimis, usaha yang digelutinya itu memiliki prospek yang cerah.

Cerahnya prospek budidaya jamur tiram juga diamini Ketua Forum UMKM Lubuk Basung, Fitria Amrina. Menurutnya, budidaya jamur tiram merupakan salah satu peluang bisnis yang terbilang menguntungkan.

Jamur tiram bisa diolah menjadi berbagai produk kuliner yang lezat. Hal inilah menurut Fitria yang membuat prospek bisnis jamur tiram amat menggiurkan dan peluangnya pun masih sangat terbuka lebar.

“Di Lubuk Basung sendiri belum ada pelaku usaha yang mengembangkan bisnis ini, padahal saat ini permintaannya cukup tinggi, oleh sebab itu budidaya jamur tiram ini termasuk salah satu bisnis yang menurut saya memiliki prospek cerah,” terangnya.

Baca Juga :
BBM Pertalite Sulit Didapatkan di SPBU Laguboti, Ternyata Ini Penyebabnya

Disebutkannya, harga jamur tiram untuk kawasan Sumatera Barat saat ini tercatat kisaran Rp 25-35 ribu per kilogram. Sedangkan, baglog yang sudah berisi bibit jamur biasa dijual kisaran Rp5 ribu per baglog.

Fitria berharap, usaha jamur tiram yang digeluti Mulyadi bisa terus berkembang. Ia juga menyarankan, selain memproduksi bahan mentah jamur tiram pembudidaya juga diharapkan melirik usaha pengolahan jamur tiram, yang prospeknya tidak kalah menjanjikan.

“Jamur bisa diolah menjadi crispy, sate jamur, oseng jamur, bubuk jamur dan inovasi lainnya. Jika ini dapat disiasati, tentunya nilai jual jamur tiram bisa lebih tinggi lagi,” tutupnya. (Fero)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here